Pacaran? Enggak deh!

              Pada postingan berikutnya berjudul Pacaran? Enggak deh!.Cerpen ini menceritakan kisah seorang anak cewek yang tidak ingin pacaran lagi.untuk lebih jelasnnya langsung saja ke TKP!!!

“Cie Shila liatin siapa tuh?” ejek Rini dan yang lainnya.
“Ih apaan sih Rin, orang gak liatin siapa-siapa” Ketusku sambil pergi meninggalkan mereka.
Gak mungkirin juga sih suatu saat nanti gue bakal dapet cinta yang baru, tapi gue masih gak mau kenal sama yang namanya pacaran. Pa to the ran = pacaran. Ribeeeeeeeet. Entar galau lagi, udah gak kebayang deh kalo gue ngerasa sakitnya kaya dulu-dulu. Lebih baik sakit gigi dari pada sakit hati. Mungkin gue gak akan pacaran lagi untuk selamanya, sekarang malah takut sama yang namanya cowo. Soalnya menurut gue semua cowo itu sama aja, sama-sama suka nyakitin perasaan cewe. Di mana si cewe udah serius tapi di anggep gak serius. Nyesekin banget kaaaan? Mereka Cuma ngerasa paling berkorban, tanpa mereka sadar gue sebagai cewe juga banyak berkorban perasaan untuk dia. Tapi kenyataannya kaya gimana? Tetep di anggep jalaninya main-main kan? Terlebih dari itu gue lebih milih jalani cita monyet dari pada jalaninya serius tapinya malah kaya monyet suka ngegantung.

Mau seIstimewanya cowo pasti akan nyakitin cewenya. Itu pasti! lebih baik gue milih hidup kaya sekarang, biar gue lepas dulu dari masa lalu gue yang buruk itu, gue tenangin fikiran gue dan fokus belajar. Untuk omongan temen-temen gua yang super rese gue gak peduli. Mau di bilang engga laku lah apa lah terserah. Toh sekarang gue bukan lagi sendiri, tapi ini adalah suatu kebebasan, gak ada lagi orang yang ngelarang untuk hal-hal yang engga penting. Ngelarang chatan sama cowo, mentionan atau hanya sekedar Share. Pokonya hidup gue jadi FREE.

Gue duduk di bangku sambil baca komik jepang Favorite. Lagi asik-asiknya baca eh tuh segerombolan orang termasuk Rini di sana dateng ke arah gue sama seorang cowo. Tinggi, item manis, dia atlit volly. Rayhan namanya. masih pose dengan Expresi kebingungan, Rayhan diam di depan pintu kelas, dan Rini nyamperin gue.
“Rayhan pengen ngomong sama lo” ucapnya tanpa ragu-ragu.
“Hah? Apaaan sih. Tiggal ngomong aja” jawabku sewot.
“obrolan spesial. Cuma lo dan Rayhan” jawabnya sambil mengangkat alisnya tinggi-tingi.
“Idihhh… Gue gak mau Rin. Udah berapa kali gue bilang kalo gue itu gak tertarik sama ajang comblangan lo itu. Lo tolong ngertiin gue dong Rin” Mohon gue dengan perasaan jengkel.
“Lo gak boleh gitu dong Shel. Gak adil banget kan, hanya karena lo pernah di sakitin terus lo nutup hati lo rapet-rapet gitu. Gue ngerti ini antisipasi biar gak sakit kedua kalinya. Tapi masa sih hanya demi itu lo nyia-nyiaiin orang yang tulus sayang sama lo. Lo coba samperin dia Rin, gak baik juga kan ada orang yang penggel ngobrol lo diemin gitu.” Bujuknya..
“tapi…” keluhku. “Iya udah deh Rin” dan langsung nyamperin Rayhan.

Kami berjalan ke arah taman sekolah, lagi gue jalan, sampe duduk perasaan gue gak nentu. Ada deg-degan ada seneng, ada kesel. Ah semuanya campur aduk. Di tambah dengan tatapan Rayhan yang bikin gue Goyah. OH MY GAD. Rayhan memulai pembicaraan.
“Apa lo selama ini gak ngerasa kalo ada yang janggal dari kita berdua?” Ucapnya, memulai pembicaraan.
“Janggal?” Jawabku keheranan.
“Iya. Gue suka salah tingkah kalo lagi ada lo, terus gue juga suka malu-malu kalo ada lo. Banyak hal yang ngebuat akhirnya kita berdua, dari hal lucu di perpus, di party Rini atau kalo gue lagi nyuri-nyuri perhatian lo. Gue sadar kalo sekarang gue suka sama lo” jawabnya sambil terus menatap gue.
“Shel” lanjutnya lagi.
“Iya han?” jawabku dengan sedikit gugup. Aku melihat Rayhan dia menatapku lebih dalam lagi, terus seperti itu sampai pada akhirnya dia mengatakannya.
“gue sayang sama lo Shel. Gue pengen lo jadi pacar gue, lo mau?” Mintanya dengan memohon. Mukanya resah. Tapi gue bingung, baru saja gue ngoceh dalem hati untuk gak pacaran, tapi sekarang? Gue goyah. karena Gue salut sama Rayhan, dia punya nyali yang besar.
Gue masih diam tanpa berbicara sepatah katapun.
“kamu mau gak jadi cewe aku?” tanyanya lagi untuk kedua kali.
“Kadang kita di tempatkan di keadaan serba salah Ray. Kadang juga banyak hal yang engga bisa di cerna pake nalar kita. Jujur gue akuin gue juga ngerasa nyaman deket lo, sejak kejadian lucu di perpus sanggahan iket pinggang gue lepas dan lo bantuin gue, atau saat kita berada di tempat yang sama. Tapi di lain sisi gue bener-bener mencoba untuk Move On, lo orang pertama yang nyataiin perasaan lo setelah gue putus, kedengerannya emang gak adil kalo gue gak ngasih kesempatan itu ke elo. Tapi hati gak bisa di paksaiin, biarin gue tenang dulu yaa. Sejauh apapun nanti lo pergi ninggalin gue setelah kejadian ini, gue yakin kalo tuhan berkehendak kita jodoh lo pasti balik lagi sama gue” jawab gue ninggalin Rayhan di taman..

Cerpen Karangan: Karina Dwi Latri Juliani
Facebook: Karina Dwi Latri
saking saya senang bercerita sampai-sampai teman saya menutup mulut saya dengan kedua tangannya agar saya sejenak bisa diam karena sedang ujian.. hmmm..
kalo pengen kenal saya bisa ke
twitter: @Kariina47
facebook : Karina Dwi Latri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: