CIDUP (CInta Datang Untuk Pergi)

Pada postingan berikutnnya berjudul CIDUP (CInta Datang Untuk Pergi).Cerpen ini mengisahkan seorang adek kelas yang sedang mencintai kakak kelasnnya.Untuk lebih jelasnnya langsung saja ke TKP!!

Pagi ini aku telah siap dan rapih dengan seragamku. Abu-abu putih. Yaaa, itulah seragam yang aku kenakan saat ini. Hampir satu tahun aku mengenakannya, dan hampir satu tahun pula aku melepas seragam “Biru Putihku” yang penuh kenangan. Sebenarnya agak berat bagiku melepas seragam biru putihku yang kini hanya tergantung rapih di lemari baju. Begitu banyak kenangan yang bermakna saat masa-masa di mana seragam itu masih ku kenakan. Saat aku membuka lemari bajuku dan melihat seragam SMPku yang tergantung rapih di dalamnya, tiba-tiba aku teringat akan seseoranng yang mengisi hatiku sejak SMP. “Revan”, nama yang pernah singgah di hatiku sejak SMP, bahkan perasaanku untuknya pun masih sama saat kita pertama aku mengenalnya dan melihatnya. Tapi perasaan itu tak penah terbalaskan olehnya.

 

“heeeuuummm, mungkin cukup ku kenang saja masa itu” gumamku lirih. Tiba-tiba ada sebuah suara yang menyadarkanku dari lamunan “Tiitttaa.. sudah jam 7 kurang 15 menit, ayo cepat berangkat dan lekas sekolah”. Teriak ibuku cerewet. Yaaa, meskipun beliau cerewet, tapi beliau tetaplah ibu yang paling istimewa dan paling aku sayang.

 

Jam menunjukan pukul 06.50. “Oh My GOD”, teriakku histeris. Akupun lantas tergesa-gesa, dan beranjak pergi meninggalkan rumah sembari menenggak segelas susu hangat yang ibu buatkan. “Pak, Bu, Tita berangkat dulu, Assalamuallaikum” pamitku

 

“Brug, brug, brug” Suara sepatu yang sedari tadi menjadiperhatian banyak orang di sekolah. Ah masa bodoh mau pada ngliatin atau enggak, aku tak perduli dan tak menggubrisnya. Akupun masih berlari dnegan kencangnya menuju kelas. “huh huh huh hu, akhirnya nyampe kelas juga, untung aja gak terlambat”. gumamku, sembari meletakkan tasku di kursi, dan mengambil sebuah buku yang ku gunakan untuk menghilangkan sedikit rasa panas dan sumuk yang aku rasakan. Tak lama kemidian bel masuk berbunyi “kkkkrrrrriiiiiiinnnnggggg”

 

“eh Ta, kenapa loe? Kok kaya cacing kepanasan gituh?” Tanya sahabatku yang juga teman sebangku ku
“bhaahaha, asem deh kamu, tadi gue abis lari-lari Bel, capek banget, mana panas bin sumuk lagi” jawabku
“jiaaahhh, dasar loe kurang kerjaan, ngapain juga pagi-pagi buta gini lari-lari? olahraga buk?” ucapnya
“Whahahaha, udah deh diem loe! Tuh pak guru udah masuk kelas, jangan brisik Bel, nanti kita kena omel lagi bisa-bisa, hahahahaha” celotehku pada Bela

 

Heuumm, aku dan Bela emang sering jadi bahan sasaran guru gara-gara keusilan, kegaduhan, dan hal lainnya yang buat kelas rame deh pokoknya. Walaupun udah di tegur berkali-kali sama guru, tetep aja kita kita berdua bandel dan keras kepala.

 

Pelajaran pun telah usai, ini waktunya untuk istirahat. Aku lebih suka memanfaatkan waktu istirahatku untuk sekedar membaca buku atau mungkin duduk santai di depan kelas dan ngobrol sama temen-temen sambil liat anak-anak cowok kelas X, XI, dan XII mainan futsal di lapangan. Sambil cuci mata gituh, hehehehehe.
Beda halnya dengan Bela, dia lebih sering pergi ke kantin, huufft dasar Bela, tiap hari makannya banyak, tapi badannya tetep ajah kurus dan langsinng.

 

Istirahat hari ini sangat berbeda dari biasanya. Entah kenapa aku merasakan suasana istirahat hari ini benar-benar sangat berbeda. Aku tak melihat secuilpun sosok kakak kelas yang aku kagumi. “Ka Zine”, namanya Muhammad Zine, biasanya teman-temannya akrab memanggilnya Zine. Sekarang kak Zine telah duduk di kelas XII, huuuufffft yang pastinya sudah disibukan dengan tumpukan materi yang harus ia pelajari untuk menghadapi UN 2012. Heuummm mungkin itu juga yang menjadi alasan kenapa hari ini aku tak melihat sosoknya yang aku kagumi, mungkin bukan sekedar mengaguminya, atau bahkan mungkin aku menyukainya (bisa di bilang gituh sih) hehehe.

 

“Biasanya Ka Zine main futsal di lapangan, kok gada ya?” gumamku lirih sembari memperhatikan lapangan yang penuh dengan anak cowok yang bermain futsal, namun sudah ku lihat seluruh penjuru lapangan itu, tapi tak kudapati sosok Kak Zine ada di lapangan itu. Mungkin dia memang benar-benar sibuk dengan ujiannya. Tiba-tiba ada seseorang yang menepuk pundakku dan sontak membuatku kaget. “Eh Tita, loe lagi nyari ka Zine yah?” Tanya orang itu padaku.

 

“Eh loe Bel, bikin kaget ajah!, heum enggak kok, siapa juga yang lagi nyari ka Zine? Ngarang loe” jawabku dengan nada agak sedikit gugup

 

Sahabatku yang satu ini emang selalu ajah serba tahu apa yang sedang aku rasa. Dia juga tahu dulu gue pernah suka sama Revan, temen sekelasku sewaktu SMP, dan sekarangpun dia juga tahu kalau aku mengagumi Ka Zine yang memang jadi idola di SMA HIGH SCHOOL tempatku menimba ilmu. Bela juga sahabat yang siap mendengarkan dan memberikan tanggapan akan setiap curhatanku padanya. Bisa di bilang dia udah kayak buku diaryku deh pokoknya.

 

Bel pulang telah bordering. Aku dan Bela pun pulang bersama seperti biasanya. Sepanjang perjalanan pulang aku tak pernah membuka mulutku untuk sekedar bergurau sedikit dengan Bela, entah kenapa mulutku ini enggan terbuka untuk mengeluarkan sepatah katapun pada Bela.

 

Pikiranku kini melayang jauh entah kemana. Dan hatiku punbertanya-tanya kemana sebenarnya Ka Zine hari in? padahal kelas kami bersebelahan dan biasanya dia duduk di depan kelas. Tapi? Sejak tadi pagi aku tak melihatnya sama sekali.
“Eh Ta! Loe lagi mikirin apaan sih? Tumben kagak cerewet kayak biasanya?” ucap Bela sembari menepuk pundak ku dan menyadarkanku dari lamunanku. “gak papa kok Bel” jawabku singkat.
“Udah deh, gak usah bohong. Gue tau loe lagi ada sesuatu, raut muka loe tuh gak bisa bohongin gue Ta! Ayo cerita ke gue, cepetan!” paksanya
Aku masih terdiam, bingung dengan apa yang harus aku katakan pada sahabatku ini. “Ta? Loe masih kepikiran Ka Zine yah?” sambung Bela memecah keheningan di antara kami. “he.em Bel” jawabku sembari menganggukan kepalaku yang artinya aku mengiyakan pertanyaan Bela. “Gue juga dari tadi di sekolah nggak liat dia Ta. Kemana yah Ka Zine? Mungkin dia sibuk belajar kali Ta? nanti loe sms dia ajah Ta!” celoteh Bela padaku. “Tapi Bel, Gue gakbisa! Dia ituh…” Belum selesai ngomong, Bela malah udah motong pembicaraan. “Udah gak usah pake tapi-tapi, loe juga pasti kangen kan smsan sama dia? Pan loe dah lama gak smsan sama Ka Zine? Udah, habis ini sampai rumah loe sms ajah dia langsung Ta, sambil Tanya-tanya kabar dia gituh. Sekalian semangati dia buat UN nya” celoteh Bela panjang lebar padaku.. “heemmm, iya deh insya Allah, liat sikonnya dulu Bel” jawabku singkat. “sssiiipp, senyum dong Ta”. “iiiyyyaaaaa bawel,:D”. “Nah gitu dong Ta, senyum, jangan cemberut mulu, enek gue liat muka loe yang jelek itu, apalagi di tambahin muka loe kusut gituh kaya baju kagak di setrika, hadeehh apa banget dah itu”. “Wah, sialan loe, awas ajah ya loe Bel. Tunggu pembalasan gue, hahahaahhaha”.

 

Sesampainya di rumah, aku pun menjatukan tubuhku ke tempat tidur, dan tak lupa pastinya pegang hape kesayangan gue, yang susah payah gue dapetinnya, gimana gak susah, gue dapetin tuh hape penuh perjuangan. Bayangin ajah, nilai ujian gue pas SMP gak boleh ada yang di bawah 7 dan rata-rata nilai UN gue juga harus bisa mencapai 8, tuh kan pengorbanannya gede banget (hehehehe).

 

“Kok gada sms dari Ka Zine sih? padahal udah hampir 1 minggu dia gak sms gue! Arrrrgggkkh, ayo dong ka sms!”, saking keselnya gak dapet sms dari Ka Zine, gue banting tuh hape “arrrggkkhh, sebel. Gada sms dari kakZine!”.

 

Kini aku beranjak dari tempat tidur dan kemudian ganti baju, shalat, makan dan abis itu tidur siang deh
Baru mau memejamkan mata, eh eh tiba-tiba hape bergetar “ddrrrrtttt”, “ya Allah semoga itu sms dari Ka Zine” batinku. Dan betapa terkejutnya dan kagetnya aku saat aku tau sms itu dari Ka Zine “ya Tuhan, KaZine sms aku: )”

 

To Tita: “buat temen-temen dan adik kelas doain gue ya dan semua siswa kelas XII supaya besok UN nya lancar, Aamiin. oiya mungkin ini hari terakhir gue pegang hape, sampe selesai UN, jadi doain gue yaaaa”
To Zine: “iya ka, tenang ajah aku pasti doain yang terbaik buat kakak dan semua kakak kelas XII, belajar yang rajin ya ka, jangan lupa berdoa: )”
To Tita: “iya, okeh sip, makasih ya:)”
To Zine: “ia sama-sama:)”

 

Dua minggu lagi UN di mulai dan perang sebenarnya akan Ka Zine dan kawan-kawannya mulai. Mungkin waktu dua minggu itu bagiku sangat singkat sekali, dan lagi-lagi aku harus kehilangan orang yang aku sayang, cukup Revan yang harus ninggalin gue dan gak pernah ngebales perasaan ini, please jangan terulang lagi sama Ka Zine. Udah cukup lama aku dan Ka Zine PDKT, tapi entah kenapa sinyal-sinyal positif gak pernah Ka Zine kasih buatku. Mungkin sampai saat ini Ka Zine masih mengarapkan mantan kekasihnya sewaktu kelas X dulu. “Mba Hellen”, nama mantan kekasih Ka Zine. Orangnya cantik, putih, tinggi, rambutnya hitam dan panjang. Tapi sayang ada satu hal yang tak kupercayai akan Mba Hellen, dia pernah nyakitin Ka Zine yang bener-bener sayang sama dia. Mba Hellen nyelingkuhin Ka Zine sewaktu mereka masih pacaran. Tapi entah kenapa Ka Zine masih saja mencintai Mba Hellen.

 

Kinipun perasaanku harus hancur untuk yang kedua kalinya. Bagaimana gak hancur, beberapa waktu lalu Ka Zine mengirim sebuah sms padaku yang jalas-jelas itu benar-benar membuatku terluka dan hancur.
To Tita: “Ta, aku masih sayang dan masih menyukai Hellen sampai saat ini, aku tau ini membuat kamu kecewa dan marah. Tapi beginilah adanya. maaf aku benar-benar membuatmu kecewa”.
To Zine: “gapapa ka, aku gx kecewa sedikitpun”.

 

YaTuhan Ka Zine mengirim sms seperti itu padaku, dan jelas-jelas dia juga udah tau gimana perasaanku padanya😥. Yaaa, meskipun begitu aku tak bisa melarangnya sedikitpun, ini semua adalah jalan kehidupan Ka Zine dan aku tak berhak ikut campur, Setelah kejadian itu kami masih tetap berkomunikasi seperi biasanya. Smsan, bergurau dan bahkan curcol juga.

 

Hari ini adalah hari yang benar-benar di tunggu-tunggu Ka Zine dan kawan-kawan, dan hari ini juga perang yang sesungguhnya akan di mulai. Hasil belajar yang selam ini Ka Zine dan kawan-kawan tempuh akan di buktikan pada hari ini dan tiga hari ke depan. Saya dan semuanya hanya bisa membantu dengan mendoakan supaya mereka sukses dan memperoleh hasil yang memuaskan di ujian, aamiin.

 

4 hari UN telah berlalu, kelas XII pun kini benar-benar udah plong. Mereka juga sudah di bebaskan dari sekolah dan hanya menunggu waktu untuk menerima amplop yang berisikan tulisan “LULUS”. Sekolah benar-benar sepi, tanpa kehadiran kelas XII di sekolah, suasananya benar-benar berbeda. Mungkin ini bukan sekedar perasaanku, tapi anak-anak lainpun juga merasakan hal yang sama. Lapangan futsal, kantin, parkiran, arrrgghh pokoknya semua tempat tuh rasanya sunyi tanpa kehadiran kelas XII.

 

Sudah hampir 2 minggu lebih aku tak menerima kabar dari Ka Zine. Entahlah aku merasa dia telah melupakanku. Ya Tuhan aku benar-benar merindukan sosok Ka Zine, tapi apa? Aku merasa aku dan Ka Zine benar-benar “Lost Contact”. Dia gak pernah kasih kabar secuilpun padaku. Aku juga tak pernah melihatnya di sekolah. Sampai-sampai aku benar-benar putus asa.

 

“ya Alloh, aku hampir putus asa akan semua ini ya Alloh” keluhku pada Sang MAHA Segalanya di dunia ini. Astaghfirullah, aku ini memang tak pandai bersyukur atas nikmat yang Alloh berikan. Padahal seharusnya apapun yang Allah berikan padaku, aku harus selalu mengucap Syukur pada-NYA.

 

24 Mei, tanggal yang sudah di nanti-nantikan oleh kelas XII, hari ini tepatnya 24 Mei 2012 kelas XII melaksanakan perpisahan dan sekaligus menerima pengumuman kelulusan. Kebetulan aku mengisi acara perpisahan kelas XII, jadi aku bisa bertemu dengan Ka Zine. Ya Tuhan betapa senangnya hati ini, aku melihat seseorang dari arah gerbang, siapa lagi kalau bukan Ka Zine.
“hheeiiii :) ” sapanya padaku sembari tersenyum manis padaku
“hhaaiii :) ” jawabku gugup.
Senang rasanya di sapa Ka Zine, tapi sayang mungkin itu sapaan untuk yang terakhir kalinya, karena kami harus berpisah setelah ini.

 

Acara demi acara telah dilaksanakan dan kini acara yang dit unggu-tunggu kelas XII “Pengumuman Kelulusan”. Pak KepSek telah berada di atas panggung. Beliau juga sudah berpidato cukup lama, dan tiba-tiba beliaupun bersiap untuk memberikan pengumuman kelulusan.
“kepada anak-anakku kelas XII. Bapak hanya ingin…” Pak KepSek memotong pidatonya dan memasang muka kecewa. Hal itu sontak membuat anak-anak kelas XII kebingungan dan dag dig dug. Tiba-tiba Pak KepSek melanjutkan pidatonya dan sontak membuat anak-anak kelas XII bersorak sorai. “Bapak hanya ingin menyampaikan bahwa seluruh siswa SMA HIGH SCOOL lulus 100%”.
Kegembiraan, dan tangisan tak bisa terbendung saat itu. Tiba saatnya pada penghujung acara perpisahan kelas XII, dan aku menyanyikan lagu “Perpisahan Termanis” dari lovarian sebagai penutup. Betapa terkejutnya aku saat melihat Ka Zine naik ke atas panggung dan ikut nyanyi bersamaku.
“Jadikan ini perpisahan yang termanis yang indah dalam hidupmu sepanjang waktu” Itulah sepotong lirik lagu yang kunyanyikan bersama Ka Zine. Setelah selesai menyanyi, Ka Zine mengajak ku ke taman sekolah sekaligus berpamitan padaku.
“Tita, hari ini aku akan pergi ke Jakarta dan melanjutkan study ku di sana. Mungkin ini hari dan terakhir kalinya kita bertemu, tapi satu hal yang harus kamu yakini ‘apabila .kita memang ditakdirkan untuk bersama aku percaya tangan tuhan akan mempertemukan kita lagi’ percayalah :) ”. Itu kata-kata terakhir yang terucap dari mulut Ka Zine. Diapun beranjak meninggalkanku yang sedari tadi terdiam terpaku dibuatnya. Akupun termenung sesaat.

 

“Ya Tuhan, ternyata benar kata orang, setiap ada pertemuan pasti ada perpisahan, dan hal ini benar-benar terjadi padaku. Cinta itu datang padaku ibaratkan sebuah pertemuan, tapi kini cinta itu harus pergi meninggalkanku. Seperti sebuah singkatan “CIDUP” cinta datang untuk pergi :) . Tapi satu hal yang aku yakini, seperti kata-kata Ka Zine tadi ‘Apabila aku dan Ka Zine ditakdirkan untuk bersama aku percaya Tangan Tuhan akan mempertemukanaku dan Ka Zine kembali. I’m believe it (Aku percaya itu)”.

SELESAI

 

Cerpen Karangan: Afianti Rizki Aminudin
Facebook: http://www.facebook.com/afiememdbieterzclalu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: