Pencuri Kue

        Pada postingan berikutnya berjudul Pencuri Kue.Cerpen ini mengisahkan seorang anak cowok yang di tuduh mencuri milik orang lain.Untuk lebih jelasnnya langsung saja ke TKP!!!

     Di sebuah keluarga, ada 3 orang kakak beradik. Yaitu, Paul, Sarrah, dan John. Mereka tinggal bersama ibu mereka, ayah mereka telah lama meninggal. John biasa dipanggil oleh saudara-saudara nya Si gendut, kerena memeang tubuh nya ledih besar dan lebih gendut dari kakak-kakak nya. Dan makanan favorit John adalah kue.

Suatu saat mereka harus pindah ke desa, karena terjadi kerusuhan di kota tempat mereka tinggal. Di desa, mereka tinggal di sebuah rumah besar yang sudah lama tidak di huni, rumah itu adalah rumah warisan dari nenek mereka. Alasan mengapa mereka tidak menghuni rumah besar itu dari dulu, karena menurut mereka, rumah itu terlalu besar untuk keluarga kecil seperti mereka. Tetapi mereka terpaksa pindah ke rumah itu, Karena terdesak oleh keadaan.

Rumah sudah di bersihkan dari sarang laba-laba dan kotoran-kotoran lainya, dan siap untuk di huni.

****

Suat hari ibu memberikan kue kepada anak-anaknya, masing-masing mendapatkan 2 kue. Paul menaruh kuenya di atas meja, ia menyimpannya untuk dimakan malam nanti. Begitu juga dengan Sarrah. Tetapi, john langsung memakannya habis.

Malam tiba, Paul dan Sarrah ingin mengambil kue yang mereka taruh di atas meja. Akan tetapi mereka terkejut, karena kue yang mereka simpan tidak lagi ada. mereka mencurigai dan menuduh John yang mengambilnya. Karena mereka tau John suka sekali kue. Namun, John tidak mau mengakuinya. Terjadi pertengkaran singkat antara merka. Lalu Ibu, datang dan mendamaikan mereka. Ibu berjanji akan menggantikan kue yang hilang itu esok hari.

****

Dan ibu menepati janji nya, ibu memberikan masing-masing1 kue kepada Paul dan Sarrah. Sebagai hukuman, John tidak diberikan kue lagi. John sedih sekali, padahal dia sangat menginginkan kue. Paul dan Sarrah, kembali menaruh kue itu di atas meja.

Saat ibu menyapu, ibu melihat seekor tikus yang sedang memakan kue milik Paul dan Sarrah. Lalu Ibu memanggil anak-anaknya, Paul, Sarrah dan John. Dan ibu memberi tahu mereka, bahwa bukan John yang mengambil kue-kue itu, tetapi tikus . Paul dan Sarrah meminta maaf kepada John karena mereka telah menuduh John yang telah mengambil kue mereka. Dan, John senang sekali karena ibu memberinya kue lagi sebagai gantinya.

Nama Penulis: Ega Ayundi

Cerpen Kiriman 
Cerpen ini lolos moderasi pada: August 2, 2012

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: